Wali Kota Rahmat Effendi Harap Warga Kota Bekasi Dukung Program Vaksinasi Nasional

Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi

BEKASI SELATAN – Menjelang vaksinasi nasional Covid-19 2021 yang akan dilaksanakan dan diawali oleh Presiden RI Joko Widodo pada 13 Januari 2021 mendatang, Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi berharap dukungan setiap elemen masyarakat guna mensukseskan Vaksinasi Covid-19 di Kota Bekasi.

Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi mengatakan, sesuai dengan SK Dirjen P2P Pada tahap awal Januari sd April 2021 Vaksinasi akan diberikan kepada tenaga kesehatan dan sebagai informasi awal jumlah Tenaga Kesehatan Kota Bekasi yang akan di vaksin adalah 11.983 orang dan tahap 2 vaksinasi dilakukan pada petugas Layanan publik pada periode Januari sd April 2021 (berjalan paralel dengan tahap 1). Untuk jumlah pada tahap 2 belum ada informasi .

Penentuan sasaran di tetapkan melalui koordinasi Kementrian dan lembaga melalui sistem satu data. Untuk jumlah sasaran ini masih bersifat dinamis dan Kota Bekasi mengikuti perkembangan informasi dari pusat.

Baca Juga :   Kasie Trantib Sebut Tidak Sanksi Denda Dalam Rajia Masker di Pasar Kecapi

“Dengan vaksinasi ini diharapkan mampu memutus mata rantai penyebaran Covid-19 dan melindungi Warga Indonesia. Vaksin Melindungi Diri dan Melindungi Negeri,” ujar Wali Kota.

Sesuai dengan instruksi Menteri Kesehatan, proses vaksinasi akan diprioritaskan kepada kelompok Usia Rentan dari Usia 18-59 tahun dari Tenaga Kesehatan sebagai garda terdepan, Petugas Pelayanan Publik, Lansia, dan Masyarakat umum. Lalu kepada Contact Tracing; kontak erat Covid-19 merupakan orang yang memiliki riwayat kontak dengan kasus probable atau konfirmasi Covid-19 dan Administrator yang terlibat dalam pelayanan publik

“Vaksinasi dilaksanakan di Puskesmas atau Fasilitas Kesehatan yang telah terdaftar di Dinas Kesehatan di 42 Puskesmas, 46 RS dan 32 Klinik se-Kota Bekasi,”jelasnya.

Pemerintah Kota Bekasi akan menerima vaksin dari Pemerintah Pusat yang akan disebarluaskan kepada masyarakat melalui unit-unit kesehatan di Kota Bekasi. Vaksin sengaja dibuat untuk merangsang pembentukan kekebalan tubuh kita dari penyakit. Dan secara gratis tanpa ada pungutan biaya apapun.

Baca Juga :   Pembangunan Tandon Air dan Gedung SMP Negeri Diusulkan Dalam Musrenbang Kelurahan Jatiranggon

9
“Bagi warga Kota Bekasi, Vaksinasi adalah salah satu bentuk ikhtiar kita dalam menjaga diri dan keluarga, selain tetap selalu mematuhi protokol kesehatan 4M yaitu Memakai masker, Mencuci tangan pakai sabun, Menjaga jarak dan Menghindari kerumunan,”tandanya.

Lalu, apa hubungan Vaksin, Imunisasi, dan kekebalan Kelompok (Herb Immunity)

Vaksin akan membuat tubuh seseorang mengenali Bakteri/Virus penyebab penyakit tertentu, sehingga bila terpapar Bakteri/Virus tersebut akan menjadi lebih kebal. Cakupan imunisasi yang tinggi dan merata akan membentuk kekebalan kelompok (Herd Immunity) sehingga dapat mencegah penularan, maupun keparahan suatu penyakit.

1. Infeksi Alamiah
Imunisasi memicu respon sistem kekebalan tubuh dimana vaksin akan membentuk kekebalan jangka panjang yang biasanya didapat secara alami setelah penyembuhan penyakit infeksi.

Baca Juga :   Ratusan Orang Terjaring Operasi Yustisi dan Non Yustisi Di Kota Bekasi

2. Kekebalan

3. Vaksinasi
– Vaksin tidak menimbulkan penyakit
– Vaksin yang sudah dipakai di masyarakat sudah dijamin keamanannya dan umumnya tidak menimbulkan reaksi simpang yang berat.

Apakah terdapat efek samping dari pemberian vaskin?

Secara umum, efek samping yang timbul dapat beragam, pada umumnya ringan dan bersifat sementara, dan tidak selalu ada, serta bergantung pada kondisi tubuh. Efek samping ringan seperti demam dan nyeri otot atau ruam-ruam pada bekas suntikan adalah hal yang wajar namun tetap perlu dimonitor.

Melalui tahapan pengembanagan dan pengujian vaksin yang lengkap, efek samping yang berat dapat terlebih dahulu terdeteksi sehingga dapat dievaluasi lebih lanjut. Manfaat vaksin jauh lebih besar dibandingkan risiko sakit karena terinfeksi bila tidak divaksin. (GOENG/RON)