Kapolres Ajak Para Ulama Menjaga kondusifitas Kemanan

TANGERANG – Dalam rangka membantu tugas kepolisian untuk menjaga kondusifitas wilayah, Polres Metro Tangerang Kota menggelar buka puasa bersama dengan Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Tangerang, Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB), Da’i Kamtibmas serta para Dewan Masjid se-Kota Tangerang di Aula Polrestro Tangkot, Kamis (16/5).

Dalam buka puasa bersama tersebut, Kapolres Metro Tangerang Kota Kombes Pol Abdul Karim, meminta kepada para tamu undangan yang hadir untuk bekerjasama membantu tugas polisi dalam menjaga keamanan dan kondusifitas wilayah. Apalagi saat ini kencang isu yang beredar di kalangan masyarakat tentang people power.

Kapolrestro Tangkot Kombes Pol Abdul Karim mengatakan, Polres sengaja mengundang para tamu undangan untuk bisa bersama membantu kerja polisi dalam menjaga keamanan wilayah. Karena memang, Polisi tidak bisa bekerja sendiri dan harus ada kerjasama dalam menjaga keamanan Kota Tangerang.

“Kegiatan ini tidak hanya berbuka puasa bersama saja, melainkan menjalin silaturahmi dan juga mengajak membantu tugas kepolisian dalam rangka menciptakan kondisi yang kondusif dengan beredarnya isu people power di kalangan masyarakat,”ujarnya.

Abdul menambahkan, dengan sama-sama menyatukan visi kemungkinan people power di Kota Tangerang tidak akan bisa terjadi, karena semua sepakat untuk menolak adanya people power. Bahkan, semua tidak ingin Kota Tangerang yang aman menjadi kisruh lantaran adanya people power.

“Saya sudah melakukan pembicaraan langsung kepada MUI, FKUB, Dewan Masjid, serta Da’i Kamtibmas untuk bersama-sama menjaga Kota Tangerang. Bahkan semuanya sepakat menolak adanya gerakan people power yang bisa merugikan dan merusak kenyamanan Kota Tangerang dan saya pastikan sampai saat ini Kota Tangerang masih terbilang kondusif,”paparnya.

Abdul menjelaskan, sebelum terjadinya people power di Kota Tangerang, pihaknya telah melakukan upaya-upaya pencegahan melalui para tamu undangan yang hadir di Polres Metro Tangerang Kota. Hal itu untuk memberikan pemahaman kepada masyarakat untuk tidak termakan isu yang bisa memecah belah Kota Tangerang.

“Kita sudah bergerak untuk melakukan pencegahan melalui para tamu undangan yang kita undangan hari ini, semuanya sudah bergerak dan memberikan pemahaman di level masyarakat. Kalaupun ada oknum masyarakat yang tetap menjalankan gerakan people power maka kami akan lakukan tindakan tegas agar tidak merembet kemana-mana,”ungkapnya.

Abdul berharap, masyarakat bisa tetap menahan diri sampai dengan tanggal 22 Mei. Serahkan semuanya kepada KPU untuk menyelesaikan tugas Pemilu, jangan ada masyarakat kota Tangerang terpancing untuk merusak keamanan Keamanan Kota Tangerang.

“Masalah pemilu mari kita serahkan kepada KPU untuk menyelesaikannya, jangan sampai ada gerakan yang ingin memprovokasi karena penetapan presiden dan wakil presiden ada di KPU. Lebih baik kita merangkul satu sama lain untuk menjaga keamanan Kota Tangerang,”tutupnya.