Kanwil DJP Jabar II Resmikan KPP Pratama Cirebon Dua

KPP Pratama Cirebon Dua resmi beroperasi

CIREBON – Direktorat Jenderal Pajak melakukan pemecahan wilayah kerja atas 11 unit kantor menjadi 22 unit kantor baru. Di samping melakukan pemecahan wilayah kerja, Ditjen Pajak juga membentuk Kantor Pelayanan Pajak Madya Bogor. Hal ini dilakukan untuk meningkatkan tertib administrasi, pelayanan, pengawasan, dan penerimaan negara dari sektor pajak.

Salah satu kantor yang berada di wilayah kerja Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Pajak (Kanwil DJP) Jawa Barat II yang dipecah adalah Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama Cirebon yang melayani 2 wilayah yaitu Kabupaten Cirebon dan Kota Cirebon.

“Per 1 Oktober 2018, KPP Pratama Cirebon dipecah wilayahnya menjadi KPP Pratama Cirebon Satu yang wilayah kerjanya Kota Cirebon dan KPP Pratama Cirebon Dua yang wilayahnya adalah Kabupaten Cirebon,” kata Kepala Kanwil DJP Jawa Barat II Adjat Djatnika, melalui siaran pers, senin (1/10/2018).

Dikatakan, penambahan jumlah kantor ini dilakukan untuk mengakomodasi bertambahnya jumlah Wajib Pajak serta perkembangan kegiatan ekonomi masyarakat.

“Dengan bertambahnya jumlah unit kerja, pengawasan perpajakan yang dilakukan Ditjen Pajak dapat lebih optimal dan efektif,” ujarnya

Adjat menjelaskan, pajak merupakan sumber utama penerimaan negara dan digunakan untuk membiayai berbagai program belanja pemerintah termasuk di bidang sosial, pendidikan, kesehatan, serta pertahanan dan keamanan.

“Ditjen Pajak mengajak seluruh Wajib Pajak untuk berpartisipasi mendanai pembangunan nasional dengan menghitung, membayar, dan melaporkan pajak secara benar dan tepat waktu,” pungkasnya.

Perlu diketahui, dengan diresmikannya 22 unit kantor baru ini, maka Ditjen Pajak memiliki 34 kantor wilayah, 352 KPP, dan 204 KP2KP di seluruh wilayah Indonesia.(RON)